impian terakhir suku anak dalam

suku anak dalam

Di penghujung tahun 2011 yang baru saja lewat, saya bersama tim menempuh perjalanan lebih kurang 10 jam dari Pekanbaru di Provinsi Riau menuju Rimbo Bujang di Provinsi Jambi. Bersama mobil daihatsu hiline berwarna hijau daun atau yang sering kami sebut “ranger hijau”, kami kembali menuju kawasan hutan yang menjadi penghubung hutan Bukit Tigapuluh dan hutan Rimbang Baling. Salah satu bagian dari perjalanan tersebut yang meninggalkan kesan yang begitu kuat bagi saya adalah ketika kami menemui sekelompok suku anak dalam yang berdiam di pinggir kawasan hutan di Hutan Lindung Bukit Sosa.

sungai di hutan

sungai di hutan

Ditemani sinar matahari senja dan diantara kepul asap rokok, telinga saya terkesima oleh setiap bait ucapan yang dilontarkan Pak Bujang, pemimpin kelompok orang rimba itu. “kami tahu PT itu punya hak untuk mengolah hutan karena merak sudah ada izin dari pemerintah. Hanya kami minta pembagian yang jelas saja, di bagian mana yang bisa tetap untuk penghidupan kami. Sudah ada yang datang dan menjanjikan  kalau perusahaan telah menyisakan lebih kurang dua ribu hektar untuk suku anak dalam, namun belum ada kejelasan tentang ini. Kami lahir dan besar disini. Ketika hutan masih luas kami terbiasa berpindah-pindah ke bagian hutan yang lain. Namun kini, hutan telah semakin sedikit. Kami bisa belajar untuk hidup menetap di satu tempat, tapi dengan syarat masih ada kawasan hutan tempat kami untuk mandau: mencari jernang, berburu bari dan labi-labi, memanfaatkan apa yang hutan sediakan..” 

Saya tertegun. Bahkan ketika kebudayaan mereka yang hidup berpindah tempat musti hilang berganti hidup menetap, bahkan ketika kawasan hutan yang dulu mereka rajai kini telah hilang, dan bahkan ketika keberadaan mereka terhimpit oleh konsumsi berlebihan masyarakat perkotaan , mereka, masyarakat suku anak dalam, penghuni dan penjaga hutan di sumatra, tetap dengan kebijksanaan mereka, tetap dengan penghormatan mereka terhadap hak orang lain. Bahwa hutan dan segala isinya bukanlah milik seseorang atau satu kelompok, tapi hutan adalah milik bersama yang seharusnya dibagi.

Masyarakat suku anak dalam siap untuk menerima keberadaan kita. Mereka siap untuk berbagi dengan kita. Akankah kita punya niatan yang sama dengan mereka?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s